34 C
Demak
28 September 2022
spot_img

Seks Oral Berkaitan Erat dengan Kanker Tenggorokan dan Amandel

Jakarta, Demaknews.id – Ahli patologi memperingatkan bahwa seks oral dapat meningkatkan risiko kanker orofaring, yang memengaruhi amandel dan tenggorokan.

Data terbaru menunjukkan bahwa seks oral memiliki hubungan yang sangat kuat dengan infeksi Human Papillomavirus (HPV).

Kurangnya kesadaran umum seputar kanker orofaring membuat para ahli kesehatan mulut khawatir kasus akan semakin meningkat.

Salah satu jenis kanker orofaring yang umum adalah karsinoma sel skuamosa (KSS) orofaring, yang seringnya disebabkan oleh dua hal, yakni rokok dan minum alkohol berlebihan, atau infeksi oral HPV.

Baca Juga: Hasrat Seksual Tidak Tersalurkan Bikin Testis Berubah Kebiruan, Mitos atau Fakta?

“Sebagian besar pasien yang menderita kanker orofaring, yang disebabkan HPV, relatif muda dan benar-benar sehat. Mereka umumnya bukan perokok atau peminum,” kata ahli patologi Onkologi Kepala dan Leher dari Australia, Ruta Gupta.

Gejala utama KSS adalah sakit tenggorokan yang tidak mereda seiring waktu.

Seiring kanker berkembang, semakin membesa juga benjolan di tenggorokan, yang disertai timbulnya bisul dan abses.

“Aturan praktisnya adalah jika Anda melihat sesuatu yang tidak hilang dalam dua minggu, itu harus diperiksa,” imbuh Spesialis Pengobatan Mulut, Amanda Phoon Nguyen, dilansir New York Post.

Tanda lainnya dari KSS adalah kesulitan menelan, nyeri, maag yang tidak kunjung sembuh, hingga kelenjar getah bening bengkak.

Tidak seperti kanker terkait HPV lainnya, tidak ada skrining untuk kanker orofaring.

Jadi, deteksi KSS sepenuhnya bergantung pada kesadaran masyarakat dan pemeriksaan rutin dengan dokter. Jika benjolan terdeteksi, ini dapat dibiopsi dan diperiksa apakah ada bukti sel kanker. (Suara.com)

Related Articles

- Advertisement -spot_img