30 C
Demak
4 March 2024
spot_img

Pengrajin Peti Mati Kelimpungan saat Covid Meroket

Jakarta, Demaknews.id – Pesanan peti mati mengalami peningkatan seiiring melonjaknya kasus Covid-19 di Indonesia, khususnya Jakarta. Namun, pengrajin peti mati malah kelimpungan saat banjir orderan peti mati sejak kasus Covid-19 meroket, belakangan ini.

Merujuk pada laporan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Kamis (24/6/2021) kemarin, kasus positif Covid-19 di Indonesia bertambah mencapai 20.574 kasus. Sehingga total kasus positif pada hari kemarin mencapai 2.054.995 orang.

Tak hanya itu, kasus kematian akibat Covid-19 pada kemarin hari dilaporkan bertambah 355 orang. Sehingga, totalnya menjadi 55.949 jiwa meninggal dunia.

CV Sahabat Duka yang berbasis di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Kelapa, Jakarta Timur bak kejatuhan durian runtuh. Pesanan peti mati setiap harinya terus bertambah.

Meski demikian, tetap ada kendala dalam pengerjaaannya. Salah satunya adalah bahan operasional pembuatan peti yang harus dipenuhi setiap harinya.

“Ya paling kendalanya ya bahan, kami kadang nunggu. Nunggu entar baru dateng,” kata salah satu pekerja bernama Suherman (43) saat dijumpai Suara.com di lokasi, Jumat (25/6/2021)

Dijelaskan Suherman, stok kayu maupun triplek sebagai bahan utama pembuatan peti mati masih mencukupi. Hanya saja, para pengrajin harus menunggu pesanan barang datang.

“Kalau masalah bahan susah sih tidak. Hanya, agak telat saja dia (pemasok bahan) ngirimnya. Umpama kan kayak peti yang kayu kan agak telat. Biasanya peti langsung datang, kadang telat dua hari atau sehari,” jelas dia.

Untuk membuat satu peti mati, lanjut Suherman, biasanya membutuhkan waktu kurang lebih 15 menit. Dengan jumlah personel yang ada, para punggawa Sahabat Duka bisa mwrampungkan satu peti mati dalam waktu yang cukup ringkas.

“Sebenarnya sih tidak lama sih ya paling tida 15 menit juga jadi,” papar dia.

Suherman menyatakan, dia bersama pekerja lainnya bisa menggarap 15 sampai 20 peti mati dalam sehari. Di tengah melonjaknya kasus Covid-19, jumlah peti yang dibuat bahkan lebih dari 20 peti.

semenjak covid ini bertambah sih. Tadinya sehari cuma lima peti, sekarang 15 sampai 20, kadang lebih,” ungkap Suherman.

Suherman mengakui, pesanan peti mati kebanyakan berasal dari sejumlah rumah sakit di kawasan Jabodetabek. Kata Suherman, dalam sehari, rumah sakit kerap memesan10 hingga 25 peti.

“Umapamnya 25, rumah sakit minta 25 peti ya langsung kami kirim. Umpamanya minta 10 kami bisa kirim juga. Jadi kami tergantung pesanan saja sih,” sambungnya.

Suherman menambahkan, untuk harga satu peti mati khusus Covid-19 harganya bisa mencapai kisaran Rp. 700 sampai 800 ribu.

Dalam rentan waktu satu minggu ke belakang, CV. Sahabat Duka hampir menggarap sebanyak 250 peti. Tentunya, hal tersebut pemandangan yang berbeda saat situasi normal berlangsung.

“Kalau dalam seminggu ini, 250 peti mati mah ada. Pas covid melonjak saja. Kalau normal ya bisa dihitung lah, lima sampai enam peti,” beber dia.

Tentunya, dengan banjirnya pesanan peti mati sedikit membuat para pekerja kewalahan. Bagaimana tidak, dalam sehari para pekerja bisa membuat 15 sampai 20 peti mati — bahkan terkadang lebih.

“Kalau di pikir-pikir ya engap juga,” sambungnya.

Berkenaan dengan itu, CV Sahabat Duka yang mempunyai moto “Funeral Service & Cargo Jenazah” itu harus menambah jumlah pekerja. Hal itu terjadi seiring bertambahnya jumlah pesanan peti setiap harinya.

Biasanya cuma dikit, lima orang lah. Kalau sekarang hampir tujuh sampai delapan pekerja,” tutup dia. (Suara.com-03)

Related Articles

- Advertisement -spot_img